Tag

, , , , , , , , , , ,

Tipe distributor/pelaku MLM banyak jenisnya, dan berdasarkan pengalaman, saya bagi menjadi 6, yaitu :

1.      Founder MLM

Founder MLM bisa diartikan sebagai penemu atau penggerak awal suatu perusahaan MLM yang masih baru. Harap diingat pula bahwa perusahaan MLM yang masih baru dalam arti belum di launch tapi para founder ini mulai bergerak merekrut anggota atau member.

Jadi, kalau anda pernah mengikuti acara launching suatu perusahaan MLM, baik itu soft maupun grand launching pastinya sudah ada begitu banyak member yang telah bergabung dan bahkan sudah ada beberapa founder yang telah memiliki peringkat tertinggi dan meraih beberapa reward yang diberikan oleh perusahaan MLM tersebut.

Para founder MLM ini diberikan sebuah fasilitas oleh perusahaan MLM-nya yang boleh dibilang sangat mewah, seperti fasilitas mobil mewah (terkadang fasilitas ini bisa juga gratis), biaya transportasi keluar kota, biaya pertemuan di suatu kota, pemberian persenan omzet dari jumlah member yang bergabung, dan terakhir adalah diberikan posisi atau peringkat awal, istilah orang MLM adalah 001.

Pemberian fasilitas yang mewah berbanding lurus target omzet yang diberikan oleh perusahaan. Jadi perusahaan tidak mau rugi juga kan jika fasilitas yang diberikan tidak berbanding lurus dengan omzet yang tercipta. Maka dari itu, perusahaan MLM yang baru tidak berani atau gambling dalam memilih para founder MLM-nya.

Para founder yang dipilih rata-rata memiliki pengalaman di bidang bisnis MLM dan memiliki track reord yang baik dan bagus, serta memiliki jaringan yang luas, kuat, dan loyal. tak ayal lagi jika perusahaan MLM baru bisa memilih dengan baik dan bagus para founder-nya maka bisa dipastikan perusahaan MLM tersebut akan cepat berkembang.

Jumlah founder yang direkrut oleh perusahaan MLM tergantung dari kebijakan perusahaan. Setelah pemilihan siapa yang pantas menjadi founder dan dapat memenuhi target yang diberikan perusahaan, maka perusahaan akan membagi suatu wilayah kerja serta sesuai asal daerah si founder, misalnya founder yang satu bertugas di wilayah Sumatera, founder yang lain di wilayah jawa, kalimantan, dan sulawesi.

2.      Leader MLM

Para founder yang telah dipilih tadi kemudian menjalankan bisnis MLM seperti biasanya, seperti merekrut member yang memiliki potensi sebagai seorang leader. Maka para founder ini mencari calon leader tersebut di beberapa perusahaan MLM lain dengan cara bajak membajak dengan memberikan keuntungan-keuntungan, misalnya posisi jaringan yang menarik, atau akan diberikan jaringan besar di bawahnya.

Leader MLM yang telah direkrut tadi juga menjalankan seperti layakanya member baru, namun tetap didukung oleh para founder tadi, meliputi support acara presentasi, training, dan pembentukan sebuah organisasi support system. Support system ini bisa dibentuk oleh perusahaan MLM maupun dibentuk oleh para founder MLM bersama para leader-leader pilihannya.

Bukan rahasia umum lagi jika para leader ini kebanyakan bukan dari pelaku MLM pemula alias yang baru terjun di dunia bisnis MLM, melainkan yang sudah berpengalaman di berbagai perusahaan MLM.

3.      Pedagang MLM

Di dalam suatu bisnis MLM dikenal dengan namanya pedagang MLM. namanya saja pedagang yang berarti banyak dagangan yang dijual bukan? nah pelaku MLM yang bertipe pedagang MLM ini memiliki keunikan. Kenapa kok memiliki keunikan, hal ini bisa anda lihat sewaktu pedagang MLM memprospek orang. Nah misalnya, pedagang MLM ini menawarkan bisnis MLM dengan produk supplemen food dan orang yang diprospek tidak tertarik dikarenakan harga produk tersebut mahal dan sulit dijual, maka pedagang MLM tersebut akan menawarkan bisnis MLM lain dengan produk seperti voucer hp, kredit kendaraan bermotor, alat penghemat BBM, dan sebagainya.

Intinya dari pedagang MLM adalah menjual produk yang cocok bagi calon konsumennya, bisa dikatakan sebagai supermarket berjalan dan bahasa gaulnya adalah “Lu minta apa aja, gua ada”. Sehingga jangan harap jika pedagang MLM ini bisa fokus pada satu jenis produk dalam menjalankan bisnis MLM-nya. Kata fokus adalah anti bagi dia.

4.      Pemain MLM

Julukan pemain MLM sama seperti pemain bola pada liga Inggris maupun liga Italia, sebab pemain bola ini akan pindah klub jika ada tawaran gaji lebih tinggi beserta fasilitas yang didapat. Nah kalau pemain MLM akan pindah ke MLM lain jika ada tawaran bonus lebih tinggi ketimbang MLM yang dulu, sistemnya mudah, produknya gampang dijual, dan fasilitas yang diberikan oleh perusahaan maupun leader MLM juga lebih oke.

Jadi yang termasuk dalam kategori pemain MLM bisa seorang Founder, Leader, maupun hanya sekedar member biasa yang tanpa adanya embel-embel apapun.

Pemain MLM ini hampir mirip dengan pedagang MLM, yang menjadi pembeda adalah : kalau pedagang MLM menyediakan produk jenis apapun dari berbagai MLM, sedangkan pemain MLM, jika pindah ke MLM lain maka dia tidak akan membawa masa lalu di MLM sebelumnya tetapi membawa hidup baru yaitu produk dan sistem baru.

Jenis pemain MLM ini secara apa yang pernah saya lihat dan temui secara tatap muka, adalah orang yang dikatakan tidak pernah sukses dalam hal finasial.

5.      Pengikut Alias Tukang Hura Hura dan Huru Hara

Seorang leader maupun pemain MLM pastinya memiliki pengikut yang ikut meramaikan bisnis MLM. Para pengikut ini tidak pernah mengambil pusing mengenai apakah ingin sukses maupun kaya secara finansial, yang penting ikut meramaikan bisnis MLM saja sudah merasa fun banget.

Pengikut jenis seperti ini bisa dipakai sebagai tukang hura hura dan huru hara di setiap acara presentasi mingguan maupun saat acara seminar besar. Boleh dibilang sebagai tukang sorak, cheerleader, maupun sebagai alat untuk menuh menuhin kursi undangan saja biar kelihatan penuh.

6.      Konsumen atau Pengguna Produk (User)

Salah satu sebab seseorang yang mengikuti bisnis MLM adalah agar mendapat produk dengan harga member atau distributor yaitu sebesar 15%-20% dari harga konsumen atau non member. Dengan demikian orang tersebut bisa dikatakan sebagai user atau pengguna produk.

Suatu jaringan bisnis MLM yang besar dan kuat adalah dengan didukung adanya konsumen atau pengguna produk. Sebab konsumenlah yang dapat menyumbang omzet bagi pemilik jaringan. Jadi rawatlah konsumen anda dengan baik ya.